Pengakuan Ibnu Taimiyah

Pengakuan Ibnu Taimiyah

Perhatikan beberapa riwayat berikut ini;

*Ibnu Taimiyah,ulama yang selalu dibanggakan oleh kaum wahabi-salafi, ditanyai mengenai sholat malam nishfu sya’ban, dalam kitab Majmu’ al-Fatawa beliau menjawab;

إذَا صَلَّى اْلإِنْسَانُ لَيْلَةَ النِّصْفِ وَحْدَهُ أَوْ فِيْ جَمَاعَةٍ خَاصَّةٍ كَمَا كَانَ يَفْعَلُ طَوَائِفُ مِنْ السَّلَفِ فَهُوَ حَسَنُ. وَأَمَّا اْلاِجْتِمَاعُ فِي الْمَسَاجِدِ عَلَى صَلاَةٍ مُقَدَّرَةٍ. كَاْلاِجْتِمَاعِ عَلَى مِائَةِ رَكْعَةٍ بِقِرَاءَةِ أَلْفٍ: {قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ} دَائِمًا. فَهَذَا بِدْعَةٌ لَمْ يَسْتَحِبَّهَا أَحَدٌ مِنَ اْلأَئِمَّةِ. وَاللهُ أَعْلَمُ.

“Apabila seseorang shalat sunah malam nishfu Sya’ban sendirian atau berjamaah, sebagaimana dilakukan oleh segolongan ulama salaf maka hukum- nya adalah baik. Adapun, kumpul-kumpul di masjid dengan shalat yang di tentukan, seperti salat seratus raka’at dengan membaca surat al-Ikhlash sebanyak seribu kali, maka ini adalah perbuatan bid’ah yang sama sekali tidak dianjurkan oleh para ulama.” Wallahua’lam. (Majmu' Fatawa Ibnu Taimiyah, II/ 469).

 

*Tetapi, di kitab yang sama, pada halaman 132, Ibnu Taimiyah mengakui ada- nya hadis yang mengkhususkan untuk ibadah shalat malam Nishfu Sya’ban:

 وأما ليلة النصف - من شعبان - فقد رُوي في فضلها أحاديث وآثار ، ونُقل عن طائفة من السلف أنهم كانوا يصلون فيها، فصلاة الرجل فيها وحده قد تقدمه فيه سلف وله فيه حجة ( فلا ينكر مثل هذا ) ، أما الصلاة جماعة فهذا مبني على قاعدة عامة في الاجتماع على الطاعات والعبادات          

“(Berkenaan malam Nishfu Sya'ban) telah diriwayatkan mengenai kemuliaan dan kelebihannya dengan hadis-hadis dan atsar, di nukilkan dari golongan Salaf (para ulama dahulu) bahwa mereka menunaikan shalat khusus pada malamnya (nishfu sya'ban), shalatnya seseorang pada malam itu secara perseorangan sebenarnya telah dilakukan oleh ulama Salaf dan dalam perkara tersebut terdapat hujjah/dalil (maka jangan di-ingkari), manakala shalat secara jama’ah (pada malam nishfu sya'ban) adalah dibina atas hujah/dalil kaedah pada berkumpul- nya manusia dalam melakukan amalan ketaatan dan ibadat”.

 

*Dalam kitabnya Iqtidha' As-Shirat Al-Mustaqim pada hlm. 266, Ibnu Taimiyah mengatakan:

ليلة النصف مِن شعبان. فقد روي في فضلها من الأحاديث المرفوعة والآثارما يقتضي: أنها ليلة مُفضَّلة. وأنَّ مِن السَّلف مَن كان يَخُصّها بالصَّلاة فيها، وصوم شهر شعبان قد جاءت فيه أحاديث صحيحة. ومِن العلماء من السلف، من أهل المدينة وغيرهم من الخلف: مَن أنكر فضلها ، وطعن في الأحاديث الواردة فيها، كحديث:[إن الله يغفر فيها لأكثر من عدد شعر غنم بني كلب] وقال: لا فرق بينها وبين غيرها. لكن الذي عليه كثيرٌ مِن أهل العلم ؛ أو أكثرهم من أصحابنا وغيرهم: على تفضيلها ، وعليه يدل نص أحمد - ابن حنبل من أئمة السلف - ، لتعدد الأحاديث الواردة فيها، وما يصدق ذلك من الآثار السلفيَّة، وقد روي بعض فضائلها في المسانيد والسنن                                                                

“(Malam Nishfu Sya'ban) telah diriwayatkan mengenai kemuliaannya dari hadis-hadis Nabi dan pada kenyataan para sahabat telah menjelaskan bahwa itu adalah malam yang mulia dan ada di kalangan ulama As-Salaf yang mengkhususkan malam Nishfu Sya’ban dengan melakukan shalat khusus padanya dan berpuasa bulan Sya'ban telah disebutkan dalam hadis sahih.

 

Ada sebagian dikalangan ulama Salaf (orang yang terdahulu) dari ahli Madinah dan selain mereka dari kalangan Khalaf (orang belakangan) yang mengingkari kemuliaan- nya dan menyanggah hadis-hadis yang diriwayatkan padanya seperti hadis: 'Sesungguhnya Allah Swt. mengampuni padanya lebih banyak dari bilangan bulu kambing bani kalb'.

 

Akan tetapi, di sisi kebanyakan ulama ahli Ilmu atau kebanyakan ulama dari teman-teman kami dan ulama lain adalah memuliakan malam Nishfu Sya’ban dan demikian itu adalah merujuk nash Ahmadbin Hanbal dari ulama Salaf–karena cukup banyak hadis yang meriwayatkan mengenai kemuliaan Nishfu Sya'ban. Begitu pula, kenyataan para ulama As-Salaf telah meriwayatkan kemuliaannya (Nishfu Sya'ban) dalam banyak kitab hadis Musnad  dan Sunan”.  Demikian lah Ibnu Taimiyah dalam kitab Iqtidha'.

 

*Dalam kitab  Faidh Al-Qadir disebutkan,

 قَالَ المَجْدُ ابْنُ تَيْمِيَّةَ لَيْلَةُ نِصْفِ شَعْبَانَ رُوِىَ فِى فَضْلِهَا مِنَ اْلأَخْبَارِ وَاْلأثَارِ مَا يَقْتَضِى أنَّهَا مُفَضَّلَةٌ وَمِنَ السَّلَفِ تَنْبِيْه مَنْ خَصَّهَا بِالصَّلاَةِ فِيْهَا

“Ibnu Taimiyah berkata: Malam nishfu Sya’ban telah diriwayatkan keutamaan- nya dalam beberapa hadis dan pendapat para sahabat menunjukkan bahwa malam ini memiliki keutamaan tersendiri. Dari kalangan ulama Salaf melaksanakan shalat sunah secara khusus di malam tersebut”. (Faidh al-Qadír, II/302).

 

*Berikut pula pendapat Ibnu Taimiyah, yang dikutip oleh Sayid Muhamad bin Alwi Al-Maliki dalam karyanya Ma Dza fi Sya’bān;

وَأَمَّا الصَّلَاةُ فِيهَا جَمَاعَةً فَهَذَا مَبْنِيٌّ عَلَى قَاعِدَةٍ عَامَّةٍ فِي الِاجْتِمَاعِ عَلَى الطَّاعَاتِ وَالْعِبَادَاتِ فَإِنَّهُ نَوْعَانِ أَحَدُهُمَا سُنَّةٌ رَاتِبَةٌ إمَّا وَاجِبٌ وَإِمَّا مُسْتَحَبٌّ كَالصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ وَالْجُمُعَةِ وَالْعِيدَيْنِ. وَصَلَاةِ الْكُسُوفِ وَالِاسْتِسْقَاءِ وَالتَّرَاوِيحِ فَهَذَا سُنَّةٌ رَاتِبَةٌ يَنْبَغِي الْمُحَافَظَةُ عَلَيْهَا وَالْمُدَاوَمَةُ. وَالثَّانِي مَا لَيْسَ بِسُنَّةِ رَاتِبَةٍ مِثْلَ الِاجْتِمَاعِ لِصَلَاةِ تَطَوُّعٍ مِثْلَ قِيَامِ اللَّيْلِ أَوْ عَلَى قِرَاءَةِ قُرْآنٍ أَوْ ذِكْرِ اللَّهِ أَوْ دُعَاءٍ. فَهَذَا لَا بَأْسَ بِهِ إذَا لَمْ يُتَّخَذْ عَادَةً رَاتِبَةً

Artinya, “Adapun shalat berjamaah pada malam tersebut, maka hal ini masuk dalam keumuman dalil yang menganjurkan berkumpul untuk ketaatan dan ibadah. Rinciannya dapat dibagi dua, pertama, shalat untuk dibiasakan. Shalat jamaah seperti ini sangat dianjurkan dilakukan untuk shalat wajib atau pun sunah seperti shalat yang lima waktu, shalat Jumat, shalat hari raya, shalat gerhana, istisqa’, dan tarawih. Maka shalat-shalat ini sangat dianjurkan untuk di jaga dan dirutinkan. Kedua, tidak sunah untuk dibiasakan, seperti berkumpul untuk melakukan shalat sunah secara berjamaah seperti bangun malam (qiyamul lail), membaca Al-Quran, berzikir, dan berdoa secara berjamaah. Namun, hal ini tidak masalah jika tidak dijadikan sebagai kebiasaan (rutinitas)."

 

Kalau kita baca semua pendapat Ibnu Taimiyah diatas, beliau juga  memuji siapa yang menghidupkan amalan khusus pada malam Nishfu Sya'ban yaitu dengan menunaikan shalat sunnah mutlak pada waktu itu baik secara perseorangan mau pun secara berjama’ah sebagai hasan/baik. Adapun, amalan-amalan sholat yang di tentukan bilangan dan bacaan tertentu ,menurut Ibnu Taimiyah, tidak dianjurkan/disunnahkan oleh para ulama. Beliau tidak pula mengatakan, para ulama membid’ahkan mungkar atau mengharamkannya. 

 

Akan tetapi, sayangnya, golongan Wahabi-Salafi yang mengaku sebagai penerus akidah Ibnu Taimiyah ini, telah mengharamkan dan membid‘ahkan mungkar amalan saleh dalam bulan dan nishfu Sya’ban ini! Mereka hanya menyebutkan kata-kata Ibnu Taimiyah yang sefaham dengan mereka, tetapi kata-kata Ibnu Taimiyah yang tidak sefaham, mereka kesampingkan!

 

*Al-Qasthalani dalam kitabnya, Al-Mawahib Alladunniyah jilid 2 hal.59, menulis bahwa para tabi’in di negeri Syam seperti Khalid bin Mi’dan dan Makhul telah mengkhususkan beribadah pada malam Nishfu Sya’ban. Dari mereka berdua, orang-orang mengambil panutan. Selanjutnya Al-Qasthalani berkata, perbedaan pendapat para ulama Syam hanya dalam bentuk cara ibadah pada malam Nishfu Sya’ban. Ada yang mengamalkan dimasjid secara berjama’ah, yaitu pendapat Khalid bin Mi’dan, Lukman bin Amir dan disetujui oleh Ishak bin Rahawaih. Ada lagi, yang mengamalkan sendiri-sendiri di rumah atau di tempat lainnya, pendapat ini disetujui oleh Al-Auza’i dan para ulama Syam umumnya.

 

Dengan demikian, menghidupkan malam Nishfu Sya’ban dengan beribadah itu, telah disepakati pula oleh para ulama mazhab antara lain:

Ibnu Abidin Al-Hanafi dalam Hasyiah Raddul Mukhtar Juz 2 hal.25; Ibnu Najem al-Hanafi dalam Bahru ar-Raiq juz 2 hal. 56; Imam Dasuqi Al-Maliki dalam as-Syarh al-Kabir juz 1 hal.399; Imam Syafi’i dalam al-Umm juz 2 hal 264; Alkhatib Syirbini dalam Mughni Muhataj juz 1 hal.591. IbnuTaimiyah Al-Hanbali dalam kitab Majmu’ Fatawa juz 23 hal.132; Ibnu Rajab Al-Hanbali dalam Kitab Lathif al-Ma’arif hal.263 dan lain-lain. Dengan demikian, para ulama salaf dan khalaf telah mengakui adanya amalan-amalan ibadah pada malam nishfu Sya’ban.

 

Dari semua keterangan di atas dapat kita simpulkan bahwa mengkhususkan amalan berupa shalat pada malam nisfu Sya’ban tidaklah terlarang. Meskipun hadis-hadis yang menjelaskan keutamaannya ada yang dhaif, tapi tingkat kedhaifannya tidak terlalu parah sehingga masing-masing hadis tersebut bisa menguatkan hadis dhaif lainnya untuk naik ke derajat hasan li ghairihi.

Wallahu a’lam 

Silahkan ikuti kajian berikutnya

             

Maak een Gratis Website met JouwWeb