Syair-syair untuk Nabi Saw

Syair-syair untuk Nabi Saw.

Pada zaman Nabi Saw.terdapat banyak penyair yang terkenal dan hebat datang kepada Rasulallah Saw. Para penyair itu mempersembahkan kepada beliau berhalaman-halaman syair yang memuji dan mengagungkan  beliau Saw.  Ini, dibuktikan dengan banyaknya syair yang dikutip di dalam Sirah Ibnu Hisham, al-Waqidi dan lain-lain. Para pakar Penyair mengagung-agungkan Rasulallah Saw.dihadapan beliau dan para sahabat, tidak dilarang oleh Rasulallah Saw. dan tidak ada para sahabat yang mencela atau mengatakan hal tersebut berlebih-lebihan (ghuluw) dan sebagainya.

Rasulallah Saw. amat menyenangi syair yang indah seperti yang diriwayatkan Bukhari didalam al-Adab al-mufrad dan kitab-kitab lain. Rasulallah Saw. bersabda: "Terdapat hikmah didalam syair". Paman Nabi Saw. ,Al-Abbas, mengarang syair memuji kelahiran Nabi Saw. di antara bait terjemahannya sebagai berikut: “Dikala dikau dilahirkan, bumi bersinar terang hingga nyaris-nyaris pasak-pasak bumi tidak mampu untuk menanggung cahayamu, dan kami dapat terus melangkah lantaran karena sinar dan cahaya dan jalan yang terpimpin” (Imam Suyuti dalam Husn al-Maqsid: 5; Ibnu Katsir dalam Kitab Maulid: 30; Ibnu Hajar dalam kitab Fathul-Bari).

Hasan bin Tsabit r.a. waktu membaca syair di masjid Nabawi ditegur oleh Umar bin Khatab r.a.. Lalu Hasan bin Tsabit berkata kepada Umar ra., “Aku sudah baca syair nasyidah di sini, di hadapan orang yang lebih mulia dari engkau wahai Umar (yakni Nabi Saw.)”. Hasan pun berpaling kepada Abu Hurairah r.a. dan berkata; ‘Bukankah engkau dengar bahwa Rasul Saw. menjawab syairku dengan doa 'Wahai Allah bantulah ia dengan ruhul qudus?'. Abu Hurairah r.a. Menjawab: ‘Benar!’” (Sahih Bukhari, hadis no. 3040; Sahih Muslim, hadis no. 2485).

Tertera di batu nisan Hasan Ibnu Tsabit syair tentang Nabi Saw.:  “Bagiku tiada siapa dapat mencari kesalahan di dalam diriku; Aku hanya seorang yang telah hilang segala derita rasa; Aku tidak akan berhenti dari pada memujinya (Nabi Saw.); Karena hanya dengan itu mungkin aku akan kekal di dalam surga bersama-sama 'Yang Terpilih'; yang daripadanya aku mengharap kan syafa’at; dan untuk hari itu, aku kerahkan seluruh tenagaku ke arah itu”.

 

Jadi, tidak semua syair yang dibaca di dalam masjid semuanya haram, hadis yang meriwayatkan keharaman baca syair di dalam masjid yaitu syair-syair yang membawa kepada ghaflah (kelupaan), hanya bersifat keduniaan. Tetapi, syair yang memuji Allah Swt. dan Rasul-Nya itu diperbolehkan, bahkan dipuji dan didoakan oleh beliau Saw..  Rasulallah Saw. mendirikan mimbar khusus di masjid agar ia (Hasan bin Tsabit r.a.) berdiri untuk melantunkan syair-syair- nya (Mustadrak, hadis no. 6058; Sunan Tirmidzi, hadis no.  2846).

Di dalam kitab Madarij al-salikin, Ibnu Qayyim (murid Ibnu Taimiyah) menulis, Nabi Saw. memberi izin untuk menyanyi pada hari perkawinan dan membenarkan syair dipersembahkan untuk beliau Saw.. Beliau mendengar Anas dan para sahabat memujinya dan membaca syair ketika beliau Saw. sedang menggali parit semasa peperangan Khandaq.

 

Menurut riwayat, yang berasal dari Abu Bakar Ibnul Anbari, ketika Ka’ab bin Zuhair dalam mendendangkan syair pujiannya, sampai kepada kata-kata bahwa beliau Saw. ‘adalah sinar cahaya yang menerangi dunia dan beliau laksana pedang Allah yang ampuh terhunus’, sebagai tanda ke gembiraan beliau Saw., beliau menanggalkan kain burdahnya (kain penutup punggung) dan diberikan pada Ka’ab. Muawiyah bin Abi Sufyan pada masa kekuasaannya, berusaha membeli burdah itu dari Ka’ab dengan harga sepuluh ribu dirham, tetapi Ka’ab menolaknya. Setelah Ka’ab wafat, Mu’awiyah membeli burdah Nabi Saw. tersebut dari ahli waris Ka’ab dengan harga dua puluh ribu dirham.

Ibnu Qayyim menceritakan mengenai Abdullah Ibnu Rawaha membaca syair yang panjang memuji-muji Nabi Muhamad Saw. semasa penaklukan kota Makkah, Nabi pun berdoa untuk beliau r.a. Rasulallah Saw. pernah mendoakan untuk Hasan Ibnu Tsabit, agar Allah senantiasa memberi bantuan kepadanya dengan ruh suci (ruhul quds),  selama beliau memuji-muji Nabi Saw.melalui syairnya. Nabi Saw. pernah meminta Aswad bin Sarih untuk mengarang syair memuji-muji Allah dan beliau Saw.  Nabi Saw. pernah meminta seseorang untuk membaca syair puji-pujian yang memuat seratus halaman yang dikarang oleh Umaya Ibnu Abi Halh.

Seorang ahli hadis, Ibnu Abbad telah memberikan fatwa tentang hadis Rasulallah Saw. berikut ini,  “Seorang wanita telah datang menemui Nabi di waktu beliau Saw. baru pulang dari medan peperangan, dan wanita itu berkata, ‘Ya Rasulallah, aku telah bernazar jika sekiranya, Allah menghantarkan engkau kembali dalam keadaan selamat, aku akan bermain gendang di sebelahmu.’ Nabi pun bersabda, ‘Tunaikanlah nazarmu.’” (HR. Abu Dawud, Tirmidzi dan Imam Ahmad)  

Bila hal tersebut dilarang maka beliau pasti akan melarang, walaupun hal itu sebagai nazar. Karena nazar tidak boleh dilaksanakan bila bertentangan dengan syariat Islam. Wallahu’alam.

Silahkan baca uraian berikutnya.